Wajib Baca ! Anak belajar dari kehidupannya

Jika Anak dibesarkan dengan celaan, Ia belajar memaki.

Jika Anak dibesarkan dengan permusuhan, Ia belajar berkelahi   anak

Jika Anak dibesarkan dengan ketakutan, ia belajar gelisah.

Jika Anak dibesarkan dengan rasa iba, ia belajar menyesali diri.

Jika Anak dibesarkan dengan olok-olok, ia belajar rendah diri.

Jika Anak dibesarkan dengan iri hati, ia belajar kedengkian.

Jika Anak dibesarkan dengan dipermalukan, ia belajar merasa bersalah.

Jika Anak dibesarkan dengan dorongan, ia belajar percaya diri.

Jika Anak dibesarkan dengan toleransi, ia belajar menahan diri.

Jika Anak dibesarkan dengan pujian, ia belajar menghargai.

Jika Anak dibesarkan dengan penerimaan, ia belajar mencintai.

Jika Anak dibesarkan dengan dukungan, ia belajar menyenangi diri.

Jika Anak dibesarkan dengan pengakuan, ia belajar mengenali tujuan.

Jika Anak dibesarkan dengan rasa berbagi, ia belajar kedermawanan.

Jika Anak dibesarkan dengan kejujuran dan keterbukaan, ia belajar kebenaran dan keadilan.

Jika Anak dibesarkan dengan rasa aman, ia belajar menaruh kepercayaan.

Jika Anak dibesarkan dengan persahabatan, ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan.

Jika Anak dibesarkan dengan ketenteraman, ia belajar berdamai dengan pikiran.

Seandainya  Saja saya bisa membesarkan ulang anak saya

Saya akan lebih banyak bermain cat, dan mengurangi main perintah.

Saya akan lebih sedikit mengoreksi, dan lebih banyak mengait – ngaitkan.

Saya akan sedikit menghitung-hitung waktu, dan lebih banyak memperhatikan.

Saya akan mengurangi main selidik, dan lebih banyak memperhatikan.

Saya akan lebih sering berjalan-jalan, dan lebih sering bermain layang-layang.

Saya akan mengurangi bersikap serius, dan lebih serius bermain-main.

Saya akan lebih sering bermain-main dilapangan, dan lebih banyak mengamati bintang-bintang.

Saya akan lebih banyak memeluk, dan lebih sedikit membentak.

Saya akan tidak banyak melarang-larang,dan lebih banyak mengiyakan.

Saya akan lebih dulu membangun harga dirinya, sebelum membangun rumah.

Saya akan lebih sedikit mengajarkan cinta akan kekuatan, dan lebih banyak mengajarkan kekuatan cinta.

(dikutip dari berbagai sumber *)

Iklan

2 responses to this post.

  1. Posted by astuti on Februari 20, 2010 at 2:19 pm

    hebaaaat . .. . .

    Balas

  2. mantap sekali..

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: